Friday, 6 November 2009


Memungut di Lumbung Ilmu
Oleh Adek Risma Dedees
Tak malu-malu mereka kembali memilih dan mengambil barang-barang bekas orang-orang minum tersebut di sekitar kampus. Sambil bercakap-cakap sesekali diselingi gelak tawa, dua bocah umur belasan ini sigap menjangkau apa saja yang ia temukan dan dikira dapat dijual. Di bawah gedung bertingkat yang megah ini, walau sedang dalam tahap perbaikan akibat gempa tempo lalu, dua putri dari daerah Gunung Pangilun ini terengah-engah memikul tiga kantong cukup besar di paundaknya. Sekitar lima kilogram berat masing-masing kantong yang dibawanya.
Begitu rutinitas Riri dan Ija setiap hari. Budak kecil ini setiap hari sepulang sekolah rutin mengais-ngais rezeki dari sisa bekas minuman orang lain di sekitar daerah tersebut. Mengumpulkan gelas-gelas plastik bekas minuman. Kawasan mereka beroperasi biasanya sepanjang daerah Alai sampai Gunung Pangilun, kota Padang.
Pukul tiga sore mereka mulai menemukan benda-benda yang bisa menjadi hak mereka. Waktu itu hujan rintik-rintik, Riri dan Ija tengah seriusnya memasukkan barang-barang yang mereka temukan hasil pencaharian ketat mata. Bisa di dapat dari bawah meja, selokan, onggokan sampah, maupun di tengah-tengah jalan. Sudah tiga kantong Riri, bocah kelas 4 sekolah dasar, ini berhasil mengumpulkan barang kerja kerasnya. Sedangkan Ija, sedang duduk di kelas 6 ini hanya mampu mengumpulkan dua kantong plastik hitam. Walau langit sudah tampak gelap dan jam tanganku mengarah pukul setengah enam sore, namun Riri dan Ija akan menjual dulu barang temuanya di pasar Alai, sekitar satu kilometer dari kampus STKIP PGRI Padang itu.
“Jalan kaki saja kak,” katanya. Tidak usah naik angkot (angkutan kota,red), di jalan pasti masih menemukan botol-botol bekas minuman. Sore ini bocah ingusan ini akan menjual hasil kerjanya. “Enam sampai tujuh ribu per kilogram kak, botol-botol ini dijual,” kata Ija, Minggu (1/11) lalu. Hasil penjualan ini bisa digunakan Riri dan Ija menambah jajan, dan juga membantu ibu di rumah. Ibu Riri hanya seorang ibu rumah tangga, sedangkan ayahnya telah merantau ke Jakarta dan menjual sate di sana. Ija, adalah anak sulung dan memiliki adik, kerja ibunya sehari-hari hanyalah buruh cuci dan nyetrika pakaian di daerah sekitar dan ayah yang seorang supir angkot di kota Padang. Hingga mentari tenggelam, barulah kedua bocah ini pulang ke rumah, membagi hasil kerja dan belajar, persiapan sekolah esok hari, walau pundak pegal-pegal.
Cerita Saya dengan Novel Urang Awak
Beragam kegiatan ditawarkan dalam sebuah sekolah ke setiap muridnya, mampu membawa mereka pada keterampilan yang beraneka macam pula. Keseimbangan ilmu pengetahuan, katakanlah hapalan dan saintis, dipadukan dengan keterampilan yang lebih banyak mengasah otak kanan, cara baru dalam melahirkan generasi muda yang lebih dinamis dan kompeten. Tidak hanya itu, ketekunan, kesungguhan dalam menggali ilmu, dibumbui dengan aturan dan disiplin yang tegas serta sanksi yang mendidik tak kalah pentingnya. Ditambah keikhlasan murid diajar dan keikhlasan guru mengajar, konsep ini yang semakin menggaungkan ‘man jadda wajada’ dalam novel best seller Negeri 5 Menara ini.
Demikian Ahmad Fuadi, sang yang punya ide, memaparkan bagaimana kehidupan Alif dan kelima temannya di Pondok Madani, salah satu pesantren khusus putra di Jawa Timur. Menuntut ilmu jauh-jauh dari salah satu kampung kecil di pinggir danau Maninjau, Sumatra Barat, menyeberang lautan hanya untuk memenuhi kemauan Amak, anak bujang harus menjadi imam, seperti Buya Hamka yang tersohor itu. Cita-cita menjadi Habibie kandas sudah, tatkala Amak ngotot memasukkan anak bujang satu-satunya ini, Alif, ke sekolah agama.
Menuntut ilmu di Madani, jelas jauh berbeda dengan belajar di sekolah umum lainnya. Rutinitas bangun tidur pukul 4 dini hari sudah harus menjadi kebiasaan malah sudah harus wajid ketika duduk di kelas 6, kelas akhir. Seperti orang gila dalam menuntut ilmu, merupakan budaya yang tak asing lagi bagi santri di pondok ini. Di dinding, di jemuran, di dapur umum, dan di kamar mandi, slogan selalu belajar semakin menggaung kencang. Endemi wajib belajar merajalela di sekitar pondok ini. Malu sendiri rasanya jika tidak belajar. Begitu budaya menuntut ilmu di pondok, yang kebanyakan orang mengatakan tempat belajar yang kuno.
Alif, Dulmajid, Atang, Baso, Said, dan Raja adalah produk dari sekolah yang bersistem disiplin ketat ini. Mereka berani bermimpi dengan awan-awan yang berarak tak jelas di atas menara, tempat mereka berkumpul dan bermimpi selepas salat berjamaah di masjid. Membayangkan hal-hal yang rasanya tidak mungkin dicapai dengan mudah. Awalnya mereka tak pernah membayangkan akan berada di benua-benua yang mereka bayangkan dan gambarkan seenaknya. Namun berkat keseriusan dan kerja keras, mimpi yang dulu saling mereka tertawakan, akhirnya tercapai jua. Jika dulu melihat kota Bandung dan Surabaya sudah sangat indah dan exellent bagi anak-anak ingusan ini, namun sebelas tahun kemudian menjejak benua Eropa, Afrika, Asia, dan Amerika sudah sangat nyata. Waallhu’alam..
Seandainya saja banyak generasi kita yang dipersiapkan dengan sistem pendidikan yang mampu mengubah cara ucap siswa dari bahasa kampung sendiri hingga mampu bahasa asing hanya tiga bulan, sebuah kerja yang luar biasa. Dan seandainya saja setiap pendidik di negeri ini dengan modal ikhlas dalam mendidik murid-muridnya, tentu yang dilahirkan dari ‘ibu’ yang mengandung ini akan melahirkan anak yang begitu cerdas dan berbakat. Negeri ini banyak membutuhkan para pendidik yang ter-reinkarnasi dari Kiai Rais dan Ustad Khalid. Semoga saja.

Wednesday, 4 November 2009

Kepada Perempuan dan Hujan

Tak rambut yang kau sisir saat mentari memancar
Tak pula konde yang kau lirik diramainya majelis
Tapi coba kau bumbun lili di pagar belakang
Mekarnya dapat redakan isak si upik sayang

Oiii.. upik yang rindu pada hujan
Jejak kecilmu gemericik dicelah genangan
Lekaslah naik dan terbang ke pangkuan
Karena rembulan sebentar lagi kan terbenam

Oiii.. upik yang rindu pada hujan
Tak guna bermain lilin di buaian
Panasnya kan rayapi jemari kepalan
Hingga gelak deraimu redup mendiam


Adek Risma Dedees
Mahasiswa Bahasa dan Sastra Indonesia BP 2007
Dalam Renungan Kita Berbagi
Oleh Adek Risma Dedees

Pentas itu dipenuhi onggokan-onggokan benda yang beragam ukuran dan bentuk. Ada bulat, persegi, panjang, dan beberapa kardus-kardus bekas meramaikan panggung itu. Kotak yang menyerupai televisi, bertuliskan pascagempa, beberapa batuan beton, sisa-sisa reruntuhan, serta sebaskom air kekuningan bercampur tanah, juga menghiasai Laga-laga Taman Budaya, Padang, Sumatra Barat malam itu.
Tiba-tiba tiga orang memasuki panggung, bertelanjang dada, dan menggiring sesuatu yang bergerak-gerak di dalam karung biru muda yang terikat, tampaknya kuat sekali. Dua lelaki lainnya langsung meninggalkan panggung. Sedangkan yang satu tinggal dan mamatut-matut benda, yang entah apa isinya, itu dengan sangat tenang. Tidak lama karung itu ia tinggalkan dan menuju kotak menyerupai benda yang bisa memuat gambar apapun bergerak secara sempurna. Duduk rapi di dalamnya.
Ayunan musik mulai meramaikan pendengaran penonton. Mungkin, banyak di antara penonton, tidak mengenal jenis musik tersebut sebelum diperdengarkan di panggung itu. Kata pembawa acara, pemain musik berasal dari komunitas seni Belanak di Tunggul Hitam. Sekitar lima belas pemain, dengan kusyuk, membanggakan keahlian mereka di depan penonton malam Kamis (28/10) itu. Sama saja, pemain musik ini juga tidak menutup dada mereka dan seluruh tubuhnya dipenuhi warna tanah hingga wajah aslinya tak dikenal lagi.
Tampilan ini merupakan, performance Art pembukaan ‘Malam Renungan Gempa Sumatra Barat, Barek Samo Dipikua’. Sebuah acara yang diangkat secara spontanitas oleh beberapa budayawan, seniman, mahasiswa, serta relawan yang biasa nongkrong di pusat kegiatan kesenian Sumbar tersebut. Menurut Kepala Taman Budaya Sumbar, Asnan Rasyid, acara ini menghimbau agar masyarakat minang tidak begitu larut dalam kesedihan akibat bencana melanda.
Ketua Dewan Kesenian Sumbar, Dr. Harris Effendi Thahar, pun membenarkan tujuan acara yang bertepatan dengan lahirnya Sumpah Pemuda itu. Merubah orientasi pikiran masyarakat pascagempa, merekonstruksi mental dan spiritual masyarakat yang dulunya giat bekerja, namun setelah gempa hanya mengharap bantuan dari pemerintah dan donator. Padahal, minangkabau terkenal dengan falsafah Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Ktabullah (ABS SBK). Sudah seharusnya meninggalkan hal-hal yang berbau ketakutan dan traumatik akibat gempa, hingga manajemen kehidupan kurang terkontrol. Dengan renungan dan doa malam ini, setidaknya dapat menenangkan hati yang risau dan kembali kepada kehidupan normal yang dulu dengan tidak melupakan, apa-apa yang harus diusahakan untuk diperbaiki, rusak akibat gempa akhir bulan lalu.
Barek Samo Dipikua, klausa yang temaktum dalam tema acara adalah suatu musibah yang diharapkan dapat ditanggung bersama-sama, masyarakat minang. “Karena bencana ini bukanlah bencana ringan yang mungkin bisa dijinjing bersama-sama,” kata Harris.
Beragam acara yang dilangsungkan malam itu. Tentunya setiap acara terbungkus dalam kotak yang berlabel seni. Mulai dari penampilan komunitas seni Belanak, pembacaan puisi dari sastrawan dan budayawan, tidak hanya dari Sumbar, namun juga dari ibu kota Jakarta, dan daerah lain, komunitas Rumah Hitam dari Batam, misalnya. Komunitas ini sengaja menggalang dana yang dikhususkan untuk membantu sastrawan dan budayawan Sumbar yang tercatat sebagai korban. Apakah itu saudaranya meninggal, rumah rusak dan terbakar, serta lainnya.
Selain penampilan seni, acara ini juga diramaikan dengan diskusi bersama. Menghadirkan salah satu dosen tersohor di Universitas Negeri Padang (UNP), Prof. Mestika Zed. Membahas pengaruh dan bagaimana mencarikan solusi yang tepat dan efektif bagi masyarakat yang masih dihantui ketakutan dan traumatik akibat bencana gempa. Sayangnya, acara ini disetting terlalu larut, sekitar pukul sepuluh malam, barulah diskusi bersama dimulai. Padahal, pembukaan acara yang berlangsung sekitar pukul 20.00 itu tidak hanya dihadiri budayawan, wartawan, dan mahasiswa, namun juga pelajar. Berat hati, tepat pukul 21.00 bangunan yang masih bertahan dari guncangan gempa 7,9 skala richter itu berangsur sepi. Penonton merangkak menjauhi acara, dan sesi diskusi masih belum sempat dibuka. Andai saja acara spontanitas ini didesain lebih rancak tentu anak muda minang masih menyimak kata-kata professor di depannya itu.
Lagu Sore di Kampus Selatan

Kelahiran karya sastra anak nagari (Sumatra Barat) dari A. Fuadi sontak tidak hanya membuat urang awak ranah Minang berdecak kagum, namun juga masyarakat Indonesia secara universal. ‘Negeri 5 Menara’ begitu tulisan besar-besar tertulis di bagian depan sampul buku ini. Karangan yang bertema pondok pesantren ini menyajikan bacaan yang tentunya beda dari bacaan kebanyakan. Setting pendidikan pun masih menjadi pilihan novel, mungkin sekitar lima tahun mendantang akan terus menjadi buah ‘bibir’ masyarakat.
Kampus Selatan Universitas Negeri Padang (UNP) tepatnya Fakultas Bahasa Sastra dan Seni (FBSS) mengajak mahasiswanya, beramai-ramai memecahkan tendens yang disampaikan oleh anak Maninjau ini. Melalui tokoh-tokohnya, Alif, Raja, Dulmajid, Baso, dan Said, tergambarkanlah sekaligus mewakili keinginan dan cita-cita kebanyakan anak bangsa. Beragam cara yang mereka lakukan hingga suatu hari, setelah tidak di pondok lagi, mereka kembali bersua di negeri yang sama sekali tidak pernah terbayangkan sebelumnya, Eropa.
Tepat pukul setengah lima sore, sekitar tiga puluh mahasiswa berkumpul mengerubungi Leni Marlina, S.S., salah seorang dosen sastra di jurusan bahasa Inggris FBSS. Miss Leni, akrabnya dipanggil begitu, mematut-matut di atas panggung terbuka sekaligus dengan sangat berhati-hati menyampaikan orasinya tentang novel A. Fuadi ini, Selasa (3/11) lalu. Menyampaikan pesan yang terkandung serta pola pendidikan seperti apa yang bisa ditiru mahasiswa agar sama suksesnya dengan tokoh-tokoh dalam novel.
Kehadiran miss Leni dan mengupas tentang sosok kurcaci-kurcaci yang sukses di tanah Jawa tersebut, memberikan masukan kecil yang berarti bagi yang mengikutida n mendengarkan orasi tersebut. Walau penyampaian dari miss Leni jauh dari kemenarikan bak novel itu sendiri, tapi cukup menutrisi otak pendengar dengan karya sastra.
Mengkaji novel, cara peyampaiannya memang tidak sesaintic Laskar Pelangi, dan tetap menampilkan indept analytic mengenai berbagai macam ilmu di Pondok Madani. Walau begitu, justru di sinilah letak kekhasan dan keunikan karya sastra ini. Ditambah lagi mantra ‘Man Jadda Wa Jadda’ siapa yang bersungguh-sungguh akan mendapat. Rupanya teori kesungguhan dan feedback berlaku keras dalam karya ini.
‘Man Jadda Wa Jadda menjadi begitu kesohor beberapa bulan ini. Menjadi stimulus ampuh bagi pelajar dan mahasiswa untuk meraih mimpi mereka. Bukan akhir yang menjadi fokus utama, namun proses, kesabaran, dan keikhlasan menjadi pekerjaan rumah guna menggapai mimpi.

Tuesday, 4 August 2009

Peran Mamak dan Seni Berpakaian Keponakan


Maraknya anak-anak minang, baik si bujang maupun si gadis, mengenakan pakaian ala orang berenang di kolam renang semakin ‘menyilaukan’ mata. Celana pendek di atas lutut dengan warna-warni pelangi, atasan Tank Top (katebe, dalam bahasa urang awak) semakin diminati. Padahal norak, namun biasanya cepat-cepat disanggah ketinggalan mode tuh, jika tak mengikuti. Fenomenanya, coba perhatikan di pusat perbelanjaan kota Padang. Di salah satu mall, tak sedikit kita menjumpai anak muda minang memakai pakaian seperti ini, dan biasanya lebih banyak oleh si gadis. Hal ini tidak hanya di mall, di pasar tradisional Pasar Raya pun tak susah menemukan gadis dengan penampilan serupa.
Budaya ‘baru’ sekarang aneh. Memperlihatkan paha putih, lengan tangan atas, atau malah ketiak, mendapat tempat di hati remaja. Budaya ini menyusup seiring dengan menyebarnya virus kegandrungan terhadap sinetron. Gaya baru dan style banget sekarang memakai celana pendek, baju pas-pasan pada badan, dan sangat tidak Safety.
‘Menariknya’ tidak hanya oleh generasi yang katakanlah sekolah (perguruan tinggi) atau hanya sebatas sekolah menengah dan menengah atas, sama saja. Dan semakin mirisnya tempat dan dimana si remaja memakai model pakaian ‘kuno’ ini terkesan bebas. Di rumah, di samping papa (abak), di samping mama (amak), dan di samping om (mamak), sama pula. Tak bertempat sama sekali.
Ketika si gadis, dengan celana pendek dan blus mininya, duduk dan melenggang kangkung di depan papa, tak merasa risih apalagi malu. Di depan mama, mungkin tidak masalah, namun kewajiban si ibu mengingatkan untuk berpakaian sopan. Nah, bagaimana berjumpa mamak separuh telanjang seperti itu. Risihkah? Malukah? Segankah? Atau tak merasa apa-apa tuh. Nyata ritual berpakaian seronok itu tetap dipertahankan.
Kenapa semakin diminati? Karena masih gencar dipromosikan di TV, pasar, dan majalah pakaian dengan label serba pendek dan mini. Selain itu juga (mungkin) sang papa dan mama senang dengan gaya anak yang tidak kampungan. Bahkan sang mamak sangat menikmati pemandangan tersebut. Ini kemungkinan yang dilihat, menilik dari tidak adanya teguran bagi si remaja.
Kecemasan yang mungkin hanya dirasakan oleh seberapa bagian dari masyarakat kita, yang miris dan malu dengan gaya anak muda sekarang tak dapat berbuat banyak. Pasalnya kuasa masyarakat untuk menegur semakin tipis. Hal ini disebabkan budaya yang dulu saling tegur terhadap anak siapa saja yang sekampung, sudah merupakan hal wajar bahkan diharuskan. Namun pergeseran serta urbanisasi budaya ke ranah minang membuat ‘hak’ tersebut tidak berlaku lagi. Alih-alih malah si anak yang ditegur berbalik ‘menegur’ sang gaek yang berniat baik. Demikian adanya yang terjadi sekarang.
Padahal, hal ini bisa kita atasi secara bertahap. Andai saja kita mau dan berniat membuka mata lebih ‘lebar’ lagi ini semua bisa diminimalisir. Salah satu hal yang sangat berpengaruh adalah kekuatan abak, perhatian amak, dan ketegasan sang mamak. Apalagi jika abak dan mamak orang yang berkuasa atas sebuah daerah, tidak hanya di rumah. Kekuasaan akan sangat mampu merubah sesuatu yang sudah ‘membudaya’ namun tak pernah dideklarasikan. Termasuk pola pikir dan budaya berbaju mini anak muda minang.
Bagaimana pun juga, madarnya (nakal, sukar diatur) seorang anak, abak dan mamak wajib menuntun anak-anaknya ke jalan yang sesuai ABS-SBK (Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah). Tidak hanya anak darah daging semata, namun anak minang sebagai penerus ke depannya.
Sudah saatnya abak dan mamak, yang ‘memegang’ dan memiliki sedikit pengaruh di kota ini, tidak sibuk hanya untuk mengurusi masalah pendidikan, ekonomi, pariwisata, dan politik. Namun cobalah sekali-kali melirik pada keponakan yang hilir mudik di pusat keramaian (mall), jalan-jalan, Pantai Padang, Muaro, jembatan Siti Nurbaya, dan serta tempat lainnya. Perhatikan mereka, semakin asyik masyuk dengan pakaian baru yang membuat badan mereka kotor terkena debu dan gampang masuk angin.
Telah tiba waktunya dan tak ada kata terlambat untuk menegur mereka dari budaya sinetron yang sangat fatamorgana tersebut. Kecemasan dari pendahulu yang sekarang hanya bisa menonton, perlu kita idahkan. Kecemasan yang bersebab, dan harapan yang sangat besar pada anak muda minang. Satu harapan, kembalikan peran mamak dan abak dalam keluarga serta masyarakat.
Persma Sebagai Entitas Masyarakat Ilmiah Kampus


Pers Mahasiswa (Persma) adalah salah satu corong bagi mahasiswa untuk lebih menyuarakan suara mereka kepada para birokrat dan antek-anteknya. Peran persma tidak terlepas dari bagaimana pengaktualisasian diri masyarakat lingkungannya. Jika pada media umum, pers lebih terkenal sebagai pilar keempat dari elemen-elemen demokrasi, begitu juga dengan persma dalam lingkup kampus sebagai sebuah miniatur negara. Persma pun juga berperan besar dalam perjalanan kekuasaan lembaga mahasiswa. Karena bagaimanapun, ingat, persma tidak hanya berkutat pada pemberitaan, namun juga sangat mempengaruhi pergerakan mahasiswa.
Pers Mahasiswa mengandung dua istilah yang sama-sama ‘berani’ di dalamnya, yaitu pers, dan mahasiswa. Pemahaman pers, mengacu pada teori secara umum yang terpatri dalam Undang-undang Pers Nomor 40 tahun 1999 bab 2 pasal 3 ayat (1) dinyatakan pers nasional mempunyai fungsi sebagai media informasi, pendidikan, hiburan, dan kontrol sosial. Sementara pemahaman mahasiswa selalu berkaitan dengan kampus. Mahasiswa adalah kelompok usia muda antara 17-25 tahun. Pada usia ini, manusia cenderung bersikap komunal (umum, suka berkumpul), tidak terikat finansial (terikat dengan orang tua), belum berumah tangga, punya semangat dan energi yang berlebih, serta kritis. Tidak hanya itu, usia mahasiswa adalah usia dengan ciri yang cenderung kontroversi, idealis, tidak takut salah serta usia yang sangat produktif.
Keterkaitan mahasiswa dengan kampus sudah jelas meliputi persoalan-persoalan yang tertuang dalam Tri Dharma Perguruan Tinggi, yakni Pendidikan, Penelitian, dan Pengabdian Masyarakat. Selain itu juga menyangkut pada kesejahteraan mahasiswa, serta aktualisasi diri mereka. Karena itu, dinamika pers mahasiswa juga merupakan cerminan dari persoalan-persoalan tersebut. Tentu saja, pers mahasiswa harus memposisikan dirinya secara ilmiah, karena pers mahasiswa merupakan perpaduan antara pers dengan dunia kampus. Karakter yang khas dari pers mahasiswa, idealisme dengan penggodokan independensi yang dinamis, membuat pers mahasiswa mempunyai posisi pas untuk melepaskan diri dari jebakan modal maupun pengaruh lainnya. Di tengah-tengah ketidakmampuan pers umum untuk melakukan pendidikan atau pencerahan kepada masyarakat, pers mahasiswa sangat mungkin untuk mengambil peran tersebut.
Pers Mahasiswa sebagai entitas masyarakat ilmiah kampus lebih mengarah kepada perwujudan masyarakat kampus yang semakin intim dengan hal-hal yang berbau ilmiah. Ilmiah di sini bukan berarti terfokus pada penelitian dan segala sesuatu yang formil, baku, standar, dan untuk sebagian masyarakat (mahasiswa) kadang memuakkan. Namun keilmiahan ini lebih mengarah pada keabsahan sebuah informasi yang dipaparkan. Bagaimana paparan yang disampaikan agar lebih mengarah pada sebuah referensi bagi masyarakat sebagai pembaca. Apa-apa yang dipaparkan adalah sebuah usaha ‘mati-matian’ untuk memberikan yang terbaik bagi pembacanya sesuai dengan fungsi pers tadi dan bukan alat pembodohan.
Fungsi pers yang disajikan dalam produk mahasiswa adalah sesuatu hal nyata adanya. Tampilan yang mereka berikan tidak lebih semacam refleksi bagi masyarakat. (apakah itu mahasiswa sendiri maupun masyarakat luar). Dan melalui pers inilah mereka berkoar untuk sebuah pergerakan atas nama mahasiswa yang mengusung kepentingan masyarakat luas. Tidak menutup kemungkinan di sinilah unsur keilmiahan yang mereka sajikan pada pembaca. Atas nama masyarakat luas mereka mencoba mengemas hal-hal yang demikian seapik mungkin, secermat mungkin, dan seobyektif mungkin.
Sejalan dengan kebebasan pers, pers mahasiswa juga memunculkan sikap profesionalisme sebagai batasan tegas terhadap kebebasan yang kebablasan. Ciri profesionalisme bisa dilihat dari lima hal, yaitu : bersifat keilmuan, berorientasi ke publik, terukur, ada moralitas (kode etik), mempunyai organisasi profesi, dan mempunyai kesungguhan (loyalitas tunggal). Namun, profesionalisme media yang digembar-gemborkan pers umum ternyata runtuh karena adanya kepentingan lain dan jebakan pemilik modal. Dalam banyak kasus, pemilik media lebih mengedepankan penaikan oplah serta berita yang bombastis/ tendensius. Pemilik modal sering mengawasi tajuk rencana dari media, untuk memasukkan kepentingan-kepentingannya. Orientasi pada publik dan pencerahan masyarakat, sering diabaikan demi naiknya oplah media. Dan hal ini sangat berbeda dengan pers mahasiswa.
Untuk itu pers mahasiswa sangat berperan dalam mengusung hal-hal yang diingini masyarakatnya. Jika pada pers umum hanya menemukan hiburan dan jauh dari unsur pendidikan atau pencerahan, maka berbeda dengan pers mahasiswa. Perbedaan ini akan semakin terang tatkala pers mahasiswa semakin matang dengan keilmuan yang disodorkannya. Keilmuan yang beranjak dari fakta, penafsiran, dan keberpihakan yang jelas serta terstruktur. Pers mahasiswa akan selalu mencari nilai dan arah gerakan yang tepat. Dalam konteks inilah terdapat arti penting perlunya menata kembali pola gerakan ilmiah. Dengan demikian, mari masuk ke wilayah pergerakan, wilayah konsepsional, terarah dan terkendali dalam konteks ideologi terpadu, komprehensif, dan bersinergi. Dalam hal ini bagaimana mencapai sasaran strategis yang didasari pada pilihan-pilihan ideologis serta bertarget orientasi ilmiah. Lebih dari itu, juga mempunyai barometer yang jelas dan bisa diukur secara obyektif. Bukan rintangan namun tantangan bagi pers mahasiswa.


.
Perempuan Bergelombang


Kembali kuangkat dan kubersihkan ubi-ubi itu dari gerobak yang disodorkan ayah. Tanaman berkarbohidrat tinggi ini akan diolah menjadi panganan godok. Ibu akan menjualnya besok hari, Minggu pagi di pasar. Sudah beberapa bulan ini setiap Sabtu Minggu aku berkutat di dapur. Menyiapkan berbagai panganan. Mulai dari godok ubi, kacang hijau, bakwan, tahu isi, dan beberapa gorengan lainnya. Usaha ibu yang sudah lima tahun terakhir dilakoninya. Penambah uang dapur, kata ibu pada orang-orang. Aku tak bergabung lagi dengan teman-temannku di los pasar lama, 50 meter dari rumahku. Biasanya aku lebih sering di sana, waktu masih sekolah SMP dulu. Sekarang tidak. Apalagi ke sekolah. Ah itu tak mungkin.
“Sudah kau bersihkan ubi itu Mar?” buyarkan lamunku.
“Kau ini, pemalas sekali, minta uang kau bergegas. Gadis apa itu,” dengus ayah sambil berlalu dari dapur ke ruang depan.
Aku hanya diam. Tak kuidahkan. Aku tahu gaek itu selalu begitu. Kalau tak punya uang lagi, pasti emosinya lebih cepat meninggi. Dua hari ini gaek, ayahku, tak berhasil menjerat burung-burung hebat itu. Buruannya tiung. Hewan yang kata orang sudah jarang ditemukan itu ternyata ayah memburunya. Ayah sangat berhasrat memindahkannya dari hutan luas ke rumah kami. Dan itu hanya beberapa hari di rumah. Karena akan langsung di beli oleh orang kaya yang pakai sedan. Baik masih kecil maupun sudah besar.
Berburu beo adalah satu-satunya kerja ayah sejak dulu. Kalau tak salah aku masih sekolah dasar, ayah sudah begitu. Tiga orang kakak laki-lakiku dipekerjakan ayah mencari beo. Hasilnya bagi lima. Dua untuk ayah, selebihnya dibagi oleh kakak-kakakku. Kata ibu itu tak cukup. Dan itu pula yang kurasakan. Sampai-sampai aku yang bungsu ini tak bisa lanjut sekolah lagi. Alasannya, aku tak akan jadi guru. Kenapa harus sekolah tinggi.
“Kalau kau jadi guru, baru aku sekolahkan,” kata ayah, panas. Karena aku selalu merengek pada ibu untuk sekolah lagi, lima bulan lalu.
Kembali aku hanya diam. Tak bisa berkata apa. Badan ayah tinggi besar dan jarang berbaju.
“Panas rumah ini,” katanya.
Cerita kakakku perempuan, nomor empat di atasku, selama ini belum ada yang berani melawan ayah. Siapa melawan, ayah mengharamkan dia jadi anaknya lagi. Ayah kasar, itu di mataku. Dan benar tak ada perlawanan. Namun sekarang dia telah almarhumah. Melawan ayah, itu kata ibu.
Pagi-pagi sekali aku dibangunkan.
“Mar, Maryati..sudah pagi ini. Cepat, ambil air seember untuk mandi beo ini,” pinta ayah di pagi buta.
“Ih, masih gelap ayah. Nanti kan bisa,” elakku di balik selimut.
“Kau, memang gadis pemalas. Tak berguna. Cuma bisa minta uang. Berpikirlah kau Mar,” suara ayah mendekat.
Sirrrr, darahku berdesir. Sangat tak nyaman kedengarannya. Kantukku raib. Pagi ini pun tak lagi dingin. Aku tak butuh selimut. Dan kujawab kata gaek itu.
“Sudah cukup ayah mengataiku gadis tak berguna. Gadis peminta uang,” sungguh, aku amat bengis waktu itu. Walau suaraku belum jernih betul.
“Apa! Kau menjawab juga.” Sekarang ayah telah di daun pintu kamarku.
Diambilnya bantal guling di kakiku dan dihempaskannya ke kepalaku. Aku kaget bukan main. Cepat sekali reaksi itu. Aku sudah duduk di bibir dipan. Dan gaek pun berlalu. Amat sakit, bukan kepalaku, tapi hatiku. Sebenarnya aku tak mengundang tangis itu. Tapi ia datang juga. Dan aku berusaha mengusirnya, hingga aku sesenggukan dengan sangat ganjil.
Ibu kemana. Aku mencari ibu. Sampai di dapur, aku temukan ibu baru pulang dari sungai belakang rumah. Sehabis membuang hajat besar, itu biasa di pagi ini. Aku duduk di atas lesung. Ibu mendekat.
“Sudah salat subuh kau Mar?”
Aku diam.
Kusut mukaku tak bisa kusimpan. Dan memang aku tak berniat menyimpannya.
“Bertengkar lagi kau dengan ayah?”
Lagi, aku diam. Dan tak membalas tatapan ibu.
Cepat-cepat ibu ke luar, mungkin menyusul ayah. Sambil mengingatkanku lagi salat subuh.
***
“Ibu, aku belum mau kawin,” pintaku pada ibu.
“Kau mau jadi apa ha!, apa kau berzina dulu, baru kau mau kawin seperti anak si anu itu!” hardik ayah.
Untuk kesekian kalinya aku hanya diam. Termasuk untuk masa depanku. Kenapa aku ini. Siapa yang sudi menikah, berumah tangga dengan umur yang ‘amis’ ini. Kupinta bantuan pada kakak-kakakku yang hadir waktu itu.
Laki-laki yang tua berkata,”Sampai kapan kau akan menyusahkan ibu untuk membelikan bedak-bedakmu, Mar?” lebih halus dari ayah.
“Kau kan sudah kenal dia, lima minggu ini Mar, kalian akan cocok kok,” bujuk kakakku yang baru selesai bersalin, dua minggu lalu.
“Lagi pula, dia sudah berpengalaman dari kau, sebaya pak Ilis ya Uda?” begitu jalan keluar dari kakak iparku yang perempuan.
Apakah ayah tak sadar akan umurku yang baru 15 tahun ini. Menikah di usia dini, sehatkah. Aku masih ingin berkumpul di los. Aku masih ingin berkeliaran di pasar selagi ibu berjualan kue. Dan aku tak pernah membunuh niatku untuk sekolah lagi. Walau itu hanya paket. Hanya aku yang mempunyai ijazah dua buah di rumah ini. Dan sekarang untuk ketiganya itu tak dibolehkan. Semua kakak-kakakku tak tamat sekolah dasar. Mereka hanya diperkenalkan dengan huruf a, b, c, d, dst sampai z. Dan hanya mahir mengeja. Kalau berhitung lebih selangkah dari membaca.
Tapi, bukan berarti tidak sekolah justru tak bisa melihat mana yang lebih baik dari yang akan diputuskan. Pintaku pada mereka. Orang-orang disekelilingku, rata-rata sekolah mereka tinggi. Tetanggaku ada yang jadi guru, dokter, tentara, bahkan hanya tukang kuli pasir di sungai. Namun, aku tak menemukan anggota keluarga mereka dinikahkan sebegini muda. Aku malu. Pada teman-temanku. Pada bapak guruku. Pada orang di sekelilingku. Tapi ayahku tak malu.
“Begini, sekarang kau kawin dengan bujang itu. Jauh-jauh dia kesini. Kasihan kita.” Kata ayah.
“Bagaimana Pik?”
“Si Mar hanya diam, tanda setujulah dia Uda,” itu putusan sepihak ibu.
Duniaku bergemuruh hebat. Musiman awan hitam semakin pekat. Semua selesai sudah. Aku tak berdaya. Aku diam ibu, bukan karena suka, tapi tak terbayangkan akan hal ini sebelumnya. Itu berontakku, namun hanya dalam renungan.
Di kamar aku disuguhkan ibu sepasang baju tidur yang baunya menandakan barang baru. Ini dari ayah, kata ibu. Tak kusentuh. Ibu tak marah dan segera berlalu.
“Wah, banyak sekali ayah membeli gula manis dan kopi,” sorak kakakku yang baru menjadi ibu itu, sambil mengaduk kopi untuk lakinya.
“Itu dari menantu baru ayah,” sela ibu disela-sela derai tawanya.
Tawa antara ibu anak itu semakin kuat serta begitu renyah. Tak lama ditimpali oleh iparku di sebelah. Tak kalah hebohnya dan sangat memuakkan bagiku.
Betul kata kakakku nomor empat di atasku. Masih terngiang segar. Segar sekali. Tak ada yang bisa melawan. Ayah terlalu ‘kuat’ untuk kami anak-anaknya. Pengaruhnya bisa merubah otak siapa saja yang ada di rumah ini. Ibu juga tak luput. Aku korbannya yang mungkin tidak untuk terakhir.
Ayah penentu nasib kami. Mau punya suami yang kuat, ayah bisa carikan. Mau punya suami yang beruang ayah juga bisa carikan. Namun itu tak pernah bertahan lama. Kakakku yang tua nomor dua, cobaannya. Dan sekarang jarum itu mengarah padaku. Tak kuasa kumembalikkannya pada posisi semula. Terlalu berat.
***
Sudah setahun umur anakku, Edo Andinata. Ibunya Maryati, sembilan belas tahun. Dan Andi alias Zulkipli, suamiku sekitar 30-an. Sekarang aku di provinsi yang berbeda dari ayah dan keluargaku yang lain. Namun aku tak berubah. Gelar SMP yang kubawa ke negeri ini tak banyak perannya. Suamiku kuli di pasar mingguan. Kami tinggal di sebuah rumah yang sangat sederhana, 4 x 5 meter. Dan semua perkakas juga sangat sederhana.
“Mar, hari ini aku tak kerja,”
“Janganlah memancing terus Uda, tak banyak guna itu. Cuma buang waktu,”
“Cigoklah beras di peti. Tinggal segenggam.”
Suamiku hanya diam. Dan kembali menarik sarung lusuhnya, meringkuk di dipan beralas pandan. Aku pastikan, beberapa saat lagi ia akan beranjak dan segera ke pasar.
Zulkipli, lelaki yang paling betah denganku sejak dua tahun belakangan. Aku heran dengan diriku. Tiga tahun aku meninggalkan ayah dan ibu. Dan tiga pula lelaki telah meniduriku di rantau ini. Sejak itu, aku poliandris, mungkin.



Sagarmadji, Padang, 2009

Wednesday, 27 May 2009

Nasib Baik Tak Pernah Berpihak pada Si Pembual

Mungkin slogan demikianlah cocok untuk seorang pembual yang tak pernah habisnya membohongi dan ‘meng-ota-i’ orang lain hanya untuk sekedar hiburan diwaktu senggang. Seringkali seseorang membesar-besarkan sesuatu yang padahal hanya masalah sepele. Hal-hal kecil akan menjadi besar dan mengundang orang lain lebih banyak terlibat dalam masalah yang tidak sewajarnya menjadi wah dan menarik khalayak ramai.
Bagi si pembual sendiri, ide untuk membuat suatu lelucon menjadi besar dan dahsyat bukanlah hal yang sulit. Dengan ‘bumbu’ dan ‘mantra’ angek-angek cik ayam persoalan ataupun salah ungkapan dan bicara seseorang bisa menjadi bahan tertawaan sampai sekian waktu. Dan tidak menutup kemungkinan akan menjadi sebuah pendahuluan yang ‘bagus’ dari awal perkelahian dan pertengkaran antar sesama.
Begitulah ulah dari si pembual. Tak pernah kehabisan ide untuk membuat orang lain tertawa sekaligus kesal dan marah oleh sikap dan sifatnya yang kurang terpuji. Toh walaupun begitu, tidak sedikit orang yang menyukai tabiat seperti ini. Berbagai alasan yang menguatkan pendapat ini. Salah satunya ialah sebagai sumber dan bahan hiburan atau bahasa kasarnya sumber tertawaan bagi orang lain. Biasanya diungkapkan dengan kalimat “Kalau tidak ada kamu, jadi sepi tempat ini” atau “Coba kamu tidak datang, kita pasti sepi,” dan kalau dan jika-jika lainnya. Begitulah ungkapan yang biasa kita dengar dari orang-orang yang menyukai sikap dan sifat ini.
Si pembual yang identik dengan sikap suka bicara, pertama. Akan merasa sangat tidak nyaman jika berada pada suatu tempat yang justru diisi oleh orang-orang yang lebih banyak diam dan bepikir. Kedua, terlalu ‘kreatif’ untuk hal-hal yang berbau cemoohan (ejekan), dan slengekan terhadap segala sesuatu yang berhubungan dengan hal yang nyata dan serius.
Yang menjadi hal menarik dari seorang pembual adalah nasib baik jarang berpihak padanya. Toh kalaupun si pembual beruntung dalam sebuah permainan, atau lotre semisalnya, hal ini hanya dikarenakan pada waktu itu ia lagi beruntung dan atau justru bermain curang. Kenapa demikian? Suatu hal wajar dan sangat masuk akal jika orang yang selalu membawa sial akan mengais hal serupa sesuai dengan apa yang ia tanam sebelumnya. Sangat mustahil orang yang baik-baik akan menimpa nasib yang sebelumnya tidak pernah ia perbuat, kecuali hal ini memang disengaja dari sifat benci dan iri dari seseorang.
Untuk si pembual apalagi si pembual besar dan khusus bagi calon pembual yang tidak disadari telah terjangkit ‘virus’ ini jangan pernah berharap akan menerima nasib dan layanan dari orang lain secara wajar dan baik-baik apalagi istimewa. Hal ini dikarenakan sifat dan sikap tadi yang lebih sering menyusahkan orang lain dari pada membantu dan membawa manfaat bagi orang sekitar.
‘Penyakit’ ini sebenarnya sangat berbahaya dan lebih parah lagi bagi penderita yang tidak sadar telah mengidapnya. Bahaya penyakit ini tidak hanya bagi pengidap dan ‘korbannya’ namun juga akan menular pada orang lain yang tidak tahu-menahu sebelumnya.
Khusus bagi si pembual yang telah mengidap ‘penyakit’ ini menahun, cobalah dari sekarang untuk mencari ‘ramuannya’ yang paling manjur dan sangat berkhasiat. Salah satu dari sekian banyak resep yang dapat dipakai ialah mulailah mencoba memahami orang lain dan lebih banyak berpikir. Mamahami orang lain bukan berarti harus selalu serba hati-hati dan tidak berbicara pada orang lain, namun lebih menjurus pada etika, sopan santun, dan keramahtamahan. Bukankah ketika kita diam akan menjadi sebuah pahala dari pada banyak bicara yang tidak berbobot sedikit pun.
Sedangkan anjuran untuk lebih banyak berpikir ialah agar kita lebih paham dan ‘sadar’ terhadap apa yang telah, sedang, dan akan kita lakukan. Semua itu akan lebih maksimal kita lakukan dengan meningkatkan referensi membaca kita. Membaca tidak hanya yang dalam konteks yang tersurat namun juga yang tersirat.
Dan dari hadist Rasulullah Saw, “Jika kamu diam pada si bodoh dengan kata-katanya, maka kamu telah mengajarinya dan jika kamu diam pada si cerdas terhadap kata-katanya berarti kamu telah menambah ilmumu sendiri.”
Menarik dan asyik bukan menjadi seseorang yang selalu memperhatikan kata dan kalimat yang akan keluar dari dirinya. Nah, sekarang kenapa kita tidak mencobanya???
Senja Berselimut

Tatkala kata kabut kalbu penuh berlumurkan petaka bohong
Kerisauanku pada sejarah terdera sudah
Dan kusadari langkah ini berat terseret asa
Kereta ku tak mampu lagi bedakan aku dan kamu
Tak juga dikenal siapa ia

Terlarut dalam mimpi nyata kesemuan hari
Jauhnya pergi tak bisa kucegah dengan kecemburuanku

Pandangannya mengecil di kelok jalan sepi
Tak tampak dalam kesendirian dan semakin kabur dalam benakku

Ah…apa daya semua kenang hanya susunan waktu yang lebih cepat dari waktu ini
Tak berbeda jika dia alami kenyataan waktu justru tak kenal nurani mana yang ia singgahi
Sayang hari ini lebih sore dari hari kemarin dan lampu geladak tak bercahaya lagi ketika kita pernah bercerita tentang senja, waktu, dan lilin

Sunday, 10 May 2009

Latah Berbahasa
Adek Risma Dedees

Semakin banyak penulis memperkenalkan kosa kata baru dalam karya-karya mereka, maka semakin banyak pula terlahirnya manusia-manusia latah, plagiat dan tak bertanggung jawab menggunakan kata-kata tersebut. Kata-kata ‘mewah’ tersebut seolah-olah mampu menyalurkan suatu energi yang akan ‘menyulap’ pendengar atau pemakainya menjadi sosok yang tidak berbeda atau mirip dengan tokoh yang digambarkan mendekati kesempurnaan dalam cerita. Sangat naïf, jika kita lebih percaya dengan kata yang sebatas simbol berbahasa dari pada kekuatan dan kemampuan sendiri.
Fenomena nyata di sekeliling kita adalah penggunaan kata ‘mimpi’. Penggunaan kata mimpi mendapat rating tertinggi dalam berbagai diskusi, khusus diskusi mahasiswa. Kata ini pertama sekali lebih dipopulerkan oleh Andrea Hirata sang penulis fenomenal novel Laskar Pelangi. Salah satu kalimat yang sangat digandrungi adalah ‘ Bermimpilah, maka Tuhan akan memeluk mimpimu’ (kurang lebihnya seperti itu), sangat dahsyat, walaupun si penyampainya sendiri kurang paham makna kalimat tersebut.
Untuk beberapa bulan terakhir, seiring melejitnya novel Laskar Pelangi, maka melejit pulalah penggunaan kata mimpi bagi pembaca dan orang lain. Sedikit-sedikit persoalan dihubungkan dengan mimpi. Adakalanya sampai dijadikan sebuah slogan dan motto hidup.
Tidak hanya kata mimpi, kata bermartabat yang biasanya lebih sering dijumpai pada tema seminar-seminar, konstruksi, main set (bingkai berpikir), cerdas, dll semakin akrab di telinga kita walaupun terkadang penggunaanya terkesan dipaksakan. Ketika penggunaan kata tersebut tidak sesuai dengan benda atau symbol yang diwakilinya, maka akan menimbulkan kerancuan makna dan tanpa disadari pemakai, telah menodai hakikat bahasa. Hakikat bahasa yang memiliki sistem sendiri, dalam penggunaannya tentu pula memakai sistem yang telah ditetapkan.
Tidak salah jika seseorang begitu ‘mengagungkan’ dan ‘mengidolakan’ kata tersebut. Yang salah adalah ketika si pemakai semaunya menggunakan bahasa dan tidak tahu-menahu tentang peran bahasa yang sebenarnya ia gunakan. Ketidakseimbangan ini yang akan menjadi masalah besar dan menimbulkan perpecahan, hanya dikarenakan si pemakai tak tahu dan tak mau tahu aturan.
‘Penodaan dan pemerkosaan’ terhadap bahasa memang belum begitu mendapat sorotan dari berbagai pihak, namun apakah hal ini akan semakin dibiarkan dan ditelantarkan tak tentu arah. Bahasa sebagai aset terpenting nasional dan budaya, kekayaan yang tak kan tergantikan, jika kita lengah dan lalai dalam memproduktifkan bahasa sebagai icon bangsa, maka tunggulah bahasa persatuan ini akan semakin luntur dan hancur tergilas waktu.
Kita sebagai pengguna aktif bahasa, dan jika kita sebagai makluk yang merebut keteraturan penggunaan bahasa secara janggal dan kasar, bagaimana kelak dengan bangsa lain yang akan lebih semena-mena memakai bahasa kita tanpa rasa. Kerisauan sekaligus ketakutan. Bukankah penjajahan gaya baru adalah ketika penjajah mulai menguasai otak dan pikiran korbannya terlebih dahulu. Salah satunya ialah melalui bahasa.
Bahasa Indonesia, bahasa ibu bagi bangsa ini, tak kan ada yang menghargai selain kita. Kita sebagai penerus tahta dan tampuk negara, sudah selayaknya memperhatikan dan menilai perkembangan bahasa dari waktu ke waktu. Apakah kita akan selalu berdiri menepi dan menunduk ketika orang lain mengobok-obok hak milik kita (bahasa) semaunya. Dan tentunya kita malu jadi bangsa yang selalu meniru bukan??

Saturday, 9 May 2009

Catatan Kuliah

Adek Risma Dedees

Sstttt…..Diam, Lagi Doa Ni

“Jangan ngota lah fren…”

Demikian ungkapan seorang teman sambil berbisik ketika sedang mengikuti upacara Peringatan Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas) 2 Mei lalu. Ungkapan itu ia sampaikan ketika pak rektor membacakan pidato resmi Hardiknas. Pidato yang dibacakan rektor memang lebih panjang dari pidato lainnya, misal pidato sambutan pembukaan atau peresmian suatu gedung, dan sebagainya. Tak heran jika hal ini cukup membosankan bagi pendengar, apalagi jika mendapat barisan di bagian ketiga, keempat atau justru di belakang.

Penyampaian pidato yang kurang menarik tersebut, bagi mereka, mengundang teman-teman untuk ‘berpidato’ pula di belakang. Apa yang mereka ‘pidatokan’? Beragam. Mulai dari curi-curi pandang pada mahasiswa lain yang tidak hanya beda fakultas tapi juga pada siswa menengah atas yang sejajar barisannya. Sedikit lucu, tapi inilah realnya. Selain itu, memelototi penampilan mahasiswa lain, maklum cewek. Membicarakan hal pribadi, mulai dari anak kucing yang baru lahir tadi subuh sampai pada kasus perceraian selebritis. Ah, terlalu panjang jika harus dibahas dari A sampai Z.

Saking asyiknya mereka ‘mendiskusikan’ petualang yang didapat dari teve, diselingi tawa cekikikan layaknya hantu-hantu gaul seperti yang disinetron. Sampai-sampai lupa bahwa mereka sedang mengikuti upacara Hardiknas dan di depan sana adalah pimpinan kampus mereka yang sedang kepanasan membacakan pidato. Sekilas miris sih menyaksikan tingkah mereka yang jauh dari etika pendidikan. Namun, sekali lagi ini realnya di lapangan.

Meskipun demikian, ketika akhir penutupan acara, sewaktu membacakan doa, tiba-tiba suasana hening. Hening seperti berada di kuburan. Tak ada suara-suara sumbang di belakang. Tak ada tawa cekikikan kuntilanak. Tak ada yang melirik kiri kanan sambil senyam-senyum. Ajaib. Namun, sebenarnya wajar saja.

Kenapa wajar? Karena memang begitu adabnya. Mulai dari sekolah dasar sampai perkuliahan ini, memang harus demikian. Mungkin kurang tepat kalau ‘harus demikian’ tapi budaya yang memperkenalkan, kalau sedang berdoa itu harus diam. Kalau tidak diam, pendapat sebagian teman-teman, terkesan tidak menghormati Tuhan YME. Kalau sudah tidak menghormati Tuhan YME, maka tunggulah kutukan dan kekualatan menimpa diri dalam waktu dekat, tambahan pendapat teman yang suka cekikikan. Sedangkan yang lain mengomentari, doa adalah sesuatu yang sakral, jadi harus serius, kalau bercanda, sempat dilirik pak rektor batal dapat beasiswa. “Ingat itu,” tegasnya. Apa hubungannya? Gak nyambung dong. Kalimat yang tidak sinkron antara sebab dan akibat.

Tidak tahu pendapat mana yang mendekati kebenaran, benar, ataupun melenceng. Namun yang jelas budaya diam sewaktu berdoa selalu mewarnai di setiap upacara-upacara bendera. Hal ini sangat bertolak belakang sekali dengan ketika pembina upacara menyampaikan sambutan atau amanatnya. Bertolakbelakang, konyol, ajaib yang sering dijumpai, kurang pantas, namun asoy. Demikian simpulan kami.

Termudah Menjadi Orang yang Gampang Senyum

Senyum adalah sedekah. Senyum dapat mencairkan suasana dan mengakrabkan diri dengan orang lain. Tapi kita terkadang agak sulit untuk tersenyum. Terlebih jikaharus foto bersama. Tak peduli wajah anda fotogenik atau tidak, kalau tidak senyum rasanya kurang memikat.

Bagaimana caranya agar anda menjadi ornag yang mudah senyum??? Caranya gampang. Lakukan kiat-kiat mudah berikut:

1. bercerminlah

2. lihat wajah anda di cermin

3. bayangkan anda sedang menerima uang, atau berjabatan tangan dengan orang yang anda kenal atau bayangkanlah hal-hal lain yang membuat hati anda merasa senang dan gembira.

4. rasakanlah kesenangan itu hingga wajah anda tersenyum dengan sendirinya. Mungkin anda pernah menerima uang atau hadiah yang membuat hati anda berbunga-bunga. Coba anda ingat, wajah anda langsung tersenyum, bukan??

5. lakukanlah beberapa hari setiap kali anda bercermin.

6. ketika anda ingin difoto dan fotografer akan bilang cheese, bayangkan terlebih dahulu trik tadi. Anda pasti langsung tersenyum.

7. jika anda suda terbiasa, maka bawah sadar akan mengambil alih fungsi ini. Jadi setiap kali anda ingin tersenyum, dengan otomatis anda akan tersenyum.

Percayalah, saya sendiri sudah mempraktekkan dan membuktikannya... maka mulai sekarang berilah senyuman termanis yang anda miliki kepada saudara anda, tapi ingat jangan sampai senyum anda mengandung arti negative bagi orang lain…^_^ (dari berbagai sumber)

Thursday, 7 May 2009

Sajak Adek Risma Dedees

Cerita setangkai mawar putih dan kekalutan

Deretan pagar bonsai

Luruhkan hatimu ketika laluinya

Tiga ramadhan lalu, kau masih bersamaku

Hiasai pelupuk matamu nan sayu

Ah, kau begitu putih

Tuk sebuah pengorbanan

Jangankan tangis, matamu tak berbisik lagi

Tangan ini, eluskan jenggot bonsai itu pada wajahku

Tiga ramadhan lalu, kau masih bersamaku

Derai tawa, temani bibirmu

Ya, kau begitu putih

Tuk sebuah pengorbanan

Tinggal kampung ini, ketika kau belakangiku

Dan si putih ini, merbaknya merona lagi

Cekal tenggorokanku pagi itu

Namun roda tak mungkin kuhentikan berputar

Ah, biarlah

Mati pun aku tlah sendiri

Lepaskan

Berat, ikhlasnya

Lemah, bisikannya

Kau jajari keretamu dengan ku

Kau kadokan sebuah senyuman iringi jalanku

Satu, dua, tiga lamanya

Ku mulai enggan bawa keretaku karena kau, bersamamu

Ku lepaskan tawaku karena kau, sambutanmu

Empat, lima, enam lamanya

Awan berirama

Mentari pun bernada

Keretaku berkeping, kau mengabur

Keretaku rongsok, kau tak terlihat

Keretaku hancur, kau semakin sayup

Hei!

Keretaku,,,keretaku,,,

Jika kau betah, ambil kembali kadomu

Sajak Adek Risma Dedees

Hikayat Nenek Tak Bersamar

“Tanganmu alirkan semangatku. Mencuat lagi di pagi ini. Lekaslah jalani arung jeram ini. Begitu, jika ingin bebas dari kungkungan. Ya, kehijauan, dan keemasan semburat mentari, hangati jalanmu. Begitu, damainya tanah ini. Kami dekati, kami jamah, dan kami kuasai. Tak kan kami lari dari pekatnya abad ini. Begitu, tetapkan hati”.

Beriak awan ini, hingga aku hadir. Tapi tanganku tak mengalir. Sudah kucoba. Sama saja. Semua, lamat-lamat terjeram. Aku terpekik. Sama saja.

Kungkungan ini hantarkanku ke sudut tak bertepi. Sama saja.

Hingga huruf-huruf tak bermakna. Dan suara tak berkasta lagi.

Semakin sama jika kita tak berkaca.

Bunuh Diri, Solusi ‘Cerdas’ yang Tak Pantas

Oleh Adek Risma Dedees

Baru-baru ini, hampir disetiap media massa baik cetak maupun elektronik, lokal maupun nasional, kembali membahas tragedi pembunuhan dengan cara bunuh diri. Apakah itu dengan gantung diri, seperti yang dilakukan Hendriadi, warga Jorong Gantiang, kenagarian koto Tangah, kabupaten Agam (Singgalang, Minggu 26/4), memotong urat nadi, meminum racun, melompat dari ketinggian, menusuk bagian tubuh, dan menembak diri, seperti yang dilakukan oleh Kapolsek Padang Utara Ajun Komisaris Polisi Asril Radjam. Ini hanya segelintir dari kasus pembunuhan di sekeliling kita. Belum lagi dari kalangan rakyat biasa, bunuh diri juga sesuatu yang jamak. Namun, karena yang bunuh diri hanya rakyat biasa dan tidak cukup punya nilai berita maka bunuh diri seorang buruh miskin, pemuda yang sedang patah hati atau anak yang gagal masuk universitas tidak begitu menjadi sorotan.

Semakin maraknya kasus bunuh diri yang tidak hanya dilakukan dari kalangan masyarakat biasa namun juga oleh mereka yang di ‘atas-atas’ sana, membuktikan kalau bunuh diri sudah mendapat ‘tempat’ di hati masyarakat untuk menyelesaikan permasalahan hidup. Bunuh diri telah dianggap sebagai sebuah solusi yang ‘cerdas’ untuk menyelesaikan masalah. Dengan bunuh diri semua problema yang sedang mendera dan membayang-bayangi seseorang (mungkin) akan terselesaikan dengan lebih mudah dan sempurna. Padahal anggapan ini sangat tidak sesuai dan bertentangan dengan hakikat kehidupan manusia itu sendiri.

Kenapa mereka bunuh diri? Apakah karena faktor ekonomi, dililit hutang dan kemiskinan misalnya, depresi, psikosis atau gelisah, dipermalukan atau direndahkan oleh teman sejawat maupun pacar, atau pun juga karena tarjadinya kekerasan keluarga, termasuk fisik, atau penyalahgunaan seks. Banyak faktor yang melatarbelakangi kasus ini, yang membuatnya semakin ‘digemari’ di masyarakat.

Ketika seseorang mencoba menyudahi kehidupan ini dengan disengaja ataupun dipaksa (bunuh diri) maka semakin teranglah bahwa mereka (korban bunuh diri) sebelumnya tidak mengetahui bagaimana kehidupan setelah mati. Pengetahuan setelah mati bukankah diperoleh dengan mempelajari agama dan kepercayaan yang dianut. Untuk daerah Sumbar, pengetahuan ini diajarkan tidak hanya di bangku sekolah, namun juga di tempat-tempat nonformal lainnya. Dan itu pun tidak hanya diajarkan pada anak-anak yang sedang menempuh pendidikan. Di lembaga lainnya juga seperti itu. Katakanlah di sebuah departemen, instansi, lembaga publik baik swasta maupun negeri, walupun porsinya tidak sebanding pada dunia pendidikan.

Kasus bunuh diri akan berbeda jika pada negara atau daerahnya tidak diajarkan tentang kehidupan setelah mati. Indonesia yang terkenal dengan negara religius, hampir pada setiap lembaga mempunyai badan atau semacam bidang yang menangani tentang keagamaan. Berbeda jika kasus ini dibandingkan dengan Korea, di sekolah anak-anak, remaja, maupun dewasa tidak belajar agama. Mereka hanya diajarkan tentang moral, baik dan buruk bukan tentang kehidupan lain setelah dunia dan mati. Mereka tidak mengenal akan ada balasan tentang apa yang telah diperbuat sewaktu hidup di dunia. Mereka tidak tahu tentang surga dan neraka. Hal ini sangat bertolak belakang dengan Indonesia. Walaupun demikian, tetap saja kasus bunuh diri semakin menonjol di negara ini. Alasannya, mungkin saja agama dan kepercayaan sudah tidak dipelajari dan tidak dipahami lagi maka wajarlah seseorang tidak mengetahui betapa hinanya mati dengan cara seperti ini.

Indonesia, salah satu negara yang sedang berkembang, masalah ekonomi, sosial, kebudayaan, kesehatan, kependudukan maupun keagamaan tentu tidak begitu stabil jika dibanding dengan negara maju lainnya. Ketidakstabilan ini salah satu pemicu yang menyebabkan depresi, strees, dan kehilangan kontrol diri ketika menghadapi permasalahan diri. Walaupun demikian, bukan berarti bunuh diri dianggap jalan utama untuk menyelesaikan masalah. Apalagi jika bunuh diri dianggap salah satu cara untuk mengurangi kepadatan dan perkembangan penduduk, tentu cara ini sangat tidak elegan, tidak bijak, dan tidak pantas.

hari yang seksi

Cinta Ala Beli Sepatu

Oleh Adek Risma Dedees

Banyak fenomena sekarang dalam kehidupan kita yang semakin bergeser kepada hal-hal yang sebenarnya tidak ditemukan oleh leluhur kita zaman tempo dulu. Sebut saja cara berpacaran anak muda. Justru sekarang lebih berani dengan mengatakan cara bercinta. Dasyat dan terlalu berani dengan kata-kata dan kalimat seperti ini. Tulisan ini adalah refleksi pengalaman dari proses pembelajaran penulis di bangku perkuliahan.

Salah satu dosen begitu berani ‘menelanjangi’ hobi mahasiswanya tentang kegiatan cinta-cintaan baik di kampus, di kos, di pasar, di bus kota, ataupun di jalan raya. Sang dosen dengan gamblang mengatakan kalau anak muda sekarang tidak kenal dengan kata malu lagi. Malu telah bergeser menjadi kesenangan sendiri-sendiri antar individu. Ya, itulah malu. Malu tidak seperti waktu sang dosen muda dan belum mengarungi bahtera rumah tangga. Malu itu hanya symbol pada waktu ini. Malu ya si malu yang tidak tahu-menahu dengan si pemberani. Main hantam, main cuekin orang lain, main mainan yang aneh dan main lainnya.

Menyinggung masalah pacaran dan cinta-cintaan, sang dosen memulai ceritanya dari cara seorang lelaki membeli sepatu di toko ataupun di pasar loak. Biasanya sebelum membeli, sudah menjadi kebiasaan bahkan sebuah kewajiban bagi si pembeli untuk mencoba sepatu tersebut. Sepatu disorong dan dipaskan pada kaki dengan berbagai pertimbangan. Di bawa berjalan-jalan di tempat yang tidak begitu jauh dari kedai sepatu, kadang kalanya sepatu dihentak-hentakkan pada lantai, hal ini untuk membuktikan kalau sepatu tersebut kuat, tahan atau tidak.

Setelah puas mencoba sepatu yang sedang dijual tersebut, kalau si pembeli tertarik dan berminat, maka sepatu akan menjadi hak milik si pembeli dangan perasaan senang dan puas. Bagaimana kalau sepatu ternyata ada yang sedikit lecet, sobek belahan kirinya yang memungkinkan semut menyelundup masuk ke dalam sepatu, warna sepatu yang telah mulai memudar karena terlalu sering dipajang dan disorong calon pembeli. Belum lagi harga yang tak kunjung turun dari harga semula, ukuran sepatu yang sedikit kebesaran yang tentunya akan mempengaruhi penampilan si pembeli, serta tetek bengek alasan lainnya. Ujung-ujungnya sepatu tak jadi dimiliki tanpa sedikit pun penyesalan dari si pembeli.

Nah, bagaimana dengan cara berpacaran anak muda sekarang? Manurut sang dosen fenomena beli sepatu adalah salah satu dari sekian perwakilan cara dan bentuk pengungkapan cinta generasi muda sekarang. Pengungkapan cinta yang tidak sehat, tidak tulus, tidak kasih, dan tidak beradab. Pahit dan kejam mungkin pernyataan ini. Namun inilah yang terjadi di lingkungan kita (saya dan pembaca yang budiman). Lingkungan kita yang katanya lebih maju dan lebih canggih. Maju dan kecanggihan kita mungkin perlu dipertanyakan lebih dalam lagi. Maju itu seperti apa kita? Canggih bagaimana sih bentuknya kita beserta kebudayaan? Semuanya hanya sebuah kamuflase yang jika kita tak cepat-cepat sadar maka tunggulah si kamuflase menyeret kita pada kedudukan yang justru setan-setan ‘berpolitik’ di sana.

Cara bercinta anak muda sekarang, demikian kata sang dosen, sebelum ‘dicoba’ pantang berpaling. Si jantan tidak akan kemana-mana, tidak akan beranjak pada posisi semula dengan berbagai tujuan dan target-terget yang ingin cepat-cepat dicapai. Jika semua tujuan dan target terlaksana dengan sukses, ada-ada saja yang membuat ‘sepatu’ tak jadi dipakai lebih lama lagi. Dengan lebih murni lagi sang dosen mengungkapkan, si betina ‘dicoba’ dulu baru dipikir-pikir jadi atau tidak. Si jantan pun pada era kini tak segan-segan lagi untuk ‘mencicipi’ si bunga. Tak ada basa-basi apalagi rasa malu diantara mereka. Kalimat ini bukanlah untuk semua pejantan dan si betina secara universal, namun hanya untuk sebagian.

Apa yang menyebabkan mereka seperti ini? Moral dari dalam diri yang semakin memudar dan lama-kelamaan akan habis terkikis oleh waktu. Moral akan semakin sedikit menempel pada diri kita, jika tidak berusaha untuk lebih menebalkan dan memupuknya. Moral berasal dari dalam jiwa (internal), ternyata mereka menganggap justru dari luar diri (eksternal). Ketika moral bercampur dan langsung masuk ke dalam diri seperti pengetahuan dan wawasan yang di peroleh dari lingkungan, maka susahlah berkembang kebaikan dan kebenaran itu.

Untuk itu, pesan dosen saya, mulailah membenahi hidup kepada yang lebih baik. Jika anda sehat dan normal, maka anda akan bisa membedakan mana yang baik dan pantas, dan mana yang hina dan tidak pantas. Kita dididik bukan untuk hanya pandai namun juga cerdas, cerdas terhadap lingkungan, masyarakat, diri sendiri, bahkan pada si tambatan hati.